Haris Nasution, Saat Hobi Membuahkan Hasil  

  • Whatsapp

 

Haris Nasution, Saat Hobi Membuahkan Hasil  
Haris Nasution, Saat Hobi Membuahkan Hasil

 

Read More

Kuliah sambil bekerja bukanlah hal yang mudah. Nyatanya, tidak semua orang dapat melakukan kedua hal tersebut secara bersamaan. Banyak juga yang hanya memilih melakukan salah satu dari antara keduanya. Hal ini dikarenakan banyak dari mereka yang menyadari bahwa untuk melakukan keduanya secara bersamaan, pasti akan dijumpai beberapa kendala. Misal dalam hal mengatur waktu antara kuliah dan bekerja. Tenaga yang lebih banyak dibutuhkan, waktu luang yang tersita, dan lainnya.

Hal ini pula yang sempat dirasakan oleh M.Haris Nasution. Pemuda asli Medan ini, tercatat sebagai mahasiswa aktif di Departemen Ilmu Komunikasi FISIP Universitas Sumatera Utara. Haris yang saat ini duduk di semester 8 ini, merupakan seorang mahasiswa yang memutuskan untuk kuliah sambil bekerja.

Saat ini, Haris tercatat sebagai penyiar di salah satu radio komersil di Kota Medan. Menjadi penyiar radio merupakan salah satu hal yang sangat disukai oleh Haris. Hal ini bermula ketika dirinya mendapatkan kesempatan untuk menjadi penyiar di radio komunitas kampus. Bukan hal yang mudah, sebab meski terpilih menjadi seorang penyiar, dirinya mengaku kerap dikritik karena memiliki suaranya dianggap cempreng dan tidak enak didengar. Namun, hal ini tidak menjadi kendala baginya, karena ia selalu menganganggap bahwa kritikan yang diberikan kepadanya merupakan satu bentuk kepedulian terhadap dirinya agar ia bisa menjadi penyiar yang lebih baik.

Merasa belum puas dengan pekerjaan sebagai pnyiar di radio komunitas, Haris memberanikan diri untuk mendaftar di sebuah radio swasta. Untuk bisa menjadi penyiar di radio tersebut, Haris mengikuti ajang pencarian penyiar yang dilakukan oleh radio tersebut. Dengan ketekunannya, Haris berhasil meraih juara 3, sehingga ia mendapat kesempatan untuk ditraining selama 6 bulan sebagai penyiar. Namun, ada beberapa kendala yang harus di hadapinya selama menjalani masa training, kendala terbesar yakni padatnya jadwal kuliah. Hal ini membuat ia mengambil keputusan untk mengundurkan diri karena ia ingin memfokuskan diri pada perkuliahannya.

Vacuum selama 3 bulan, Haris merasa harinya-harinya terasa kosong karena ia tidak melakukan kegiatan siaran selama 3 bulan. Merasa bahwa dirinya kecanduan untuk siaran, Haris memutuskan untuk menjadi penyiar lagi di salah satu radio swasta yang berbeda. Menjadi penyiar di radio dangdut, membuat ia memiliki lebih banyak lagi pengalaman. Haris mengaku bahwa menjadi penyiar radio dangdut sebenarnya sangat bertolak belakang dengan dirinya. Namun ia berani mengambil posisi sebagai penyiar di radio dangdut tersebut, karena ia ingin lebih banyak belajar. Setelah bekerja selama 10 bulan, ia memutuskan untuk resign dan memutuskan menjadi penyiar di radio swasta lainnya.

Selain sebagai penyiar radio, ia juga merupakan MC Freelance. Dengan kemampuan Public Speakingnya, ia cukup sering didaulat menjadi MC di beberapa event di Kota Medan. Saat ini, ia rutin menjadi MC di salah satu Foodcourt di Kota Medan, 2 minggu sekali pada Sabtu malam. Menjadi MC juga bukan hal mudah. Ia mengaku awalnya merasa gugup sehingga ia pernah beberapa kali melakukan kesalahan di atas panggung. Ia juga mengaku pernah tidak diacuhkan oleh pengunjung karena kesalahannya dalam membaca situasi. Namun, hal ini menjadi pelajaran yang sangat berharga baginya. Ia pernah menjadi MC untuk sebuah acara yang dibuat oleh Telkomsel beberapa waktu lalu.

Memiliki dua pekerjaan dengan tidak meninggalkan kuliah, bukan hal yang mudah ia lakukan. Sesekali ia juga pernah meninggalkan kelas karena jadwal kerja yang tidak bisa diundur. Namun hal ini tidak membuat kuliahnya terbengkalai sama sekali, ia tetap menjadi mahasiswa yang aktif di kampus. Ia bahkan mendapatkan beasiswa dan memiliki IP yang selalu stabil. Ia mengatakan bahwa sebelum memutuskan untuk menjadi penyiar atau menerima tawaran menjadi MC, ia akan mengatur waktu kuliahnya agar tidak berbenturan. Pria yang saat ini tengah serius mengerjakan skripsinya, mengaku bahwa ia bahkan sudah tidak pernah meminta uang jajan kepada orangtua sejak beberapa semester lalu.Ia mengaku bahwa disiplin dan kerja keras menjadi kunci utama untuk dapat melakukan keduanya dengan baik.***(CM-PR/Iris Publisher)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *