Tips Agar Disenangi Atasan

  • Whatsapp

Tips Agar Disenangi Atasan – Punya atasan? Tapi inginnya tidak selalu dimarahi namun seharusnya disenangi setiap gerak-gerik yang kita lalukan untuk kemajuan kinerja dalam melakukan pekerjaan? Disini kita akan membahasnya.

Salah
satu cara mudahnya adalah meminta bantuan. Tapi jangan memintanya dengan
cara yang salah. 

Jangan membusungkan dada, menggunakan
kekuasaan dan posisi, serta memintanya dengan suara berat, “Begini,
John, saya butuh bantuanmu.” John tahu Anda tidak benar-benar
membutuhkan bantuannya. Anda sedang menyuruh dia.

Cobalah meminta
dengan benar. Bayangkan Anda telah bepergian ke tempat yang asing, Anda
hanya tahu beberapa kata dari bahasa setempat, dan Anda tersesat dan
sedikit takut.

Bagaimana Anda meminta bantuan? Anda akan rendah
hati. Anda akan jujur. Anda akan merasa sedikit takut dan merendahkan
kepala Anda sedikit dan berkata, “Bisakah Anda membantu saya?” Dengan
ditanya seperti itu, John akan tahu Anda benar-benar membutuhkan
bantuan. Dengan terlihat sedikit lemah Anda akan membuang dinding antara
Anda dan karyawan, dan Anda tidak takut untuk menunjukkannya.

Dengan
terlihat sedikit lemah, Anda akan mengangkat orang lain. Anda secara
tegas mengakui keahliannya sambil memperluas kepercayaan. Dan Anda
membuat contoh yang bagus: Meminta bantuan bukanlah tanda kelemahan.
Justru tanda kekuatan.

Tips Agar Disenangi Atasan

Mereka memberikan dorongan

Dari
sudut pandang karyawan ide terbaik tidak pernah berasal dari ide Anda.
Ide terbaik adalah ide mereka, dan memang demikian. Jadi tidak perlu
menjelaskan apa yang ingin dilakukan. Beri ruang untuk inisiatif. Beri
ruang untuk rasa memiliki.

Ketika Anda menjelaskan apa yang ingin
dilakukan, berikan ruang bagi karyawan untuk menerima ide Anda dan
membuat ide mereka sendiri.

Mereka akan melakukan lebih dari yang
Anda bayangkan — dan mereka akan merasakan kepuasan, yang didapatkan
karena mengerjakan lebih dari yang diminta.

Mereka memberikan perhatian yang tak terduga

Semua orang suka diperhatikan. Sayangnya Anda tidak punya waktu untuk untuk setiap karyawan.

Jadi
manfaatkan waktu yang Anda miliki. Jangan hanya mengomentari hal-hal
besar, hal-hal yang memang harus menjadi fokus Anda. Perhatikan pula
detail kecil. 

Memuji hal tertentu bisa digunakan untuk
memperlancar transisi dari konflik pelanggan menjadi penyelesaian
masalah. Puji bagaimana ia bekerja dari satu meja ke meja karyawan lain
untuk mengambil dokumen yang bisa dia kirimkan dalam perjalanan ke
kantor lain. 

Pilih sesuatu yang kecil, sesuatu yang positif,
sesuatu yang berguna — yang tidak terduga — untuk menunjukkan Anda
benar-benar memperhatikan.

Pilih sebuah hal kecil dan karyawan
akan tahu Anda memperhatikan dan tidak hanya akan membuat mereka bekerja
lebih keras, yang lebih penting lagi mereka akan merasa lebih baik
tentang diri mereka sendiri.

Memberikan waktu bagi karyawan untuk istirahat

Bawahan
Anda membuat kesalahan fatal. Tidak hanya Anda sedikit kesal, ini
adalah momen mendidiknya. Anda merasa terdorong untuk berbicara tentang
hal itu, mungkin panjang lebar.

Tapi jangan lakukan. Untuk
karyawan yang baik, pelajarannya mungkin sudah dia terima. Tatap
matanya, mengangguk, biarkan saja, dan bantulah dia memperbaiki masalah.

Sesekali
karyawan perlu istirahat. Ketika mereka mendapatkannya, mereka tidak
pernah melupakannya. Dan mereka berusaha sangat keras untuk menunjukkan
mereka pantas istirahat.

Mereka membiarkan karyawan melihat isi perusahaan

Bos
saya hampir berteriak pada pemasok yang terlambat. Memang tidak
terlambat tapi hampir saja. Di tengah-tengah “diskusi”, ketika pemasok
pergi, dia berbalik dan mengedipkan mata padaku.

Bos saya
mengisyaratkan bahwa emosi hanya untuk memberikan efek, dia punya
rencana dan dia membiarkan saya tahu beberapa hal. Saya adalah orang
dalam. Kami adalah mitra.

Kami berada di dalamnya bersama-sama.

Sangat
mudah, sebagai karyawan, tidak merasa seperti Anda dan atasan Anda
berada di dalamnya bersama-sama. Pastikan karyawan Anda melakukannya.
Biarkan mereka mengintip sesekali ke dalam.

Mereka memberikan pujian tidak pada tempatnya

Pujian tidak selalu harus diraih. Terkadang pujian bisa menjadi seperti kebutuhan.

Ketika
Anda melihat sesuatu pada karyawan yang tidak mereka lihat — setidaknya
belum — mereka sering berusaha keras untuk memenuhi kepercayaan yang
Anda miliki di dalamnya.

Itu terjadi pada saya. Saya mengikuti
olah raga gulat saat kelas sembilan. Gugup, takut, terancam — semuanya
saya rasakan. Seminggu atau lebih saat ingin latihan saya mendengar
pelatih berbicara dengan salah satu dari para senior. “Anak itu,”
katanya, merujuk kepada saya, “akan menjadi juara negara bagaian saat
dia menjadi seorang senior.”

Prediksi itu terbukti salah.
Ternyata aku tidak bisa. Tapi saat itu aku langsung merasa lebih percaya
diri, lebih yakin, dan sangat termotivasi. Perasaan itu berlangsung
untuk waktu yang lama.

Dia percaya pada saya. Dan saya pun mulai percaya pada diri sendiri.

Mereka membantu karyawan

Karyawan yang membutuhkan sesuatu — apakah itu hari libur, bantuan, atau istirahat, sering datang kepada Anda.

Mereka rentan karena mereka butuh.

Mengambil
sedikit beban mereka dan menguranginya. Anda mungkin tidak dapat
memberikan apa yang mereka inginkan, tetapi Anda dapat membantu masalah
mereka dengan belas kasih dan kemurahan hati dan, sedikit kebaikan.

Jangan
biarkan seorang karyawan berdiri dengan penuh masalah. Itu adalah salah
satu perasaan terburuk yang pernah ada — dan Anda sebenarnya dapat
membuat perasaan buruk itu langsung menghilang

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *